Langsung ke konten utama

APAKAH KAJIAN-KAJIAN ILMU DIHENTIKAN SELAMA RAMADHAN ?


-‘Allamah DR. asy-Syaikh Muhammad bin Hadi Al-Madkhali hafizhahullah pernah ditanya, yang pertanyaan ini disampaikan melalui internet dari Perancis, “Mudah-mudahan Allah memberikan kebaikan kepadamu. Wahai Syaikh yang mulia. Apakah kajian-kajian selama bulan Ramadhan kami hentikan saja lalu kami fokus pada hafalan Al-Qur’an Al-Karim?”

Asy-Syaikh Muhammadd bin Hadi Al-Madkhali pun menjawabnya,

“Pertanyaan ini selalu muncul dan disampaikan pada bulan Ramadhan, bulan yang telah diturunkan di dalamnya Al-Qur’an sebagai petunjuk dan sebagai penjelasannya serta sebagai pembeda [antara yang benar dan yang batil] bagi manusia, sebagaimana yang telah difirmankan oleh RABB kita Tabaraka wa Ta’ala.

Akan tetapi, sebagian orang menganggap bahwa Ramadhan itu bulannya malas.
Ini TIDAK BETUL. Ramadhan itu bulannya semangat. Bulan bersungguh-sungguh. Bulannya jihad dalam beribadah dan berbuat kebaikan.

Adalah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam manusia yang paling dermawan, dan beliau lebih dermawan lagi ketika Ramadhan, tatkala beliau bertemu dengan Jibril dan membacakan Al-Qur’an kepadanya. Rasulullah shallallhu ‘alaihi wa sallam jauh lebih dermawan dalam memberi dibanding angin yang berhembus. Dan itu terjadi pada bulan Ramadhan.

Ramadhan bulannya mengerahkan diri. Bulannya memberi dan berkurban. Berapa banyak peperangan dalam Islam, terjadi ketika Ramadhan. Perang pertama adalah YAUMUL FURQAN, Perang Badr. Ketika itu, Allah tinggikan Islam dan para pemeluknya, sebalikna Allah rendahkan kekafiran dan para pendukungnya. Demikian pula Penaklukan Kota Mekkah dan berbondong-bondongnya manusia masuk ke dalam agama Allah, itu pun terjadi pada bulan Ramadhan.

Karena itu, bulan Ramadhan BUKAN bulannya malas dan tidur-tiduran. Yang seperti ini tidak betul. Juga seperti halnya sebagian manusia membatasi diri hanya membaca Al-Qur’an saja. Kita katakan, iya, bahwa membaca Al-Qur’an dalam bulan Ramadhan adalah yang paling nikmat dan lebih mulia.
Meski demikian, yang seperti itu tidaklah menghalangimu dari [kajian-kajian] ilmu.

Adapun apa yang diriwayatkan dari al-Imam Malik bahwa beliau jika datang Ramadhan menutup dan menyimpan kitab AL-MUWATHTHA’nya lalu fokus membaca Al-Qur’an, maka ini tidak SHAHIH. Tidak SHAHIH riwayat itu dari al-Imam Malik.

Berapa banyak para muhaddits dan ulama yang [terus] menyampaikan ilmu di bulan Ramadhan.

Akan tetapi, memang banyak manusia yang menyedikitkan hal itu di bulan Ramadhan guna mengonsentrasikan diri mengerjakan ketaatan untuk dirinya sendiri. Mereka pun menjadikan untuk dirinya wirid (aktivitas ibadah rutin harian) yang ia tidak boleh luput darinya.

Meski demikian, janganlah juga seseorang itu meninggalkan menyampaikan kebaikan untuk orang lain. Sementara mengajarkan kepada manusia apa yang bermanfaat bagi agama dan dunia mereka, bahkan mengajarkan apa-apa yang diwajibkan atas mereka apabila tidak ada yang melakukakun itu di negerinya kecuali oleh dia sendiri, maka tidak boleh dia berhenti dari mengajar umat, memberi faedah kepada mereka, dan menunaikan apa yang dibutuhkan mereka. Jika dia memang orang yang dibutuhkan umat dalam hal itu, maka hendaklah dirinya terus bersabar melakukannya. Dia akan diberi pahala karenanya, sebagaimana Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah melakukannya.

Benar, seseorang itu harus lebih memperhatikan Al-Qur’an pada bulan Ramadhan. Bagi seorang penuntut ilmu, paling minimal hendaknya dia dalam bulan ini membaca al-Qur`an, minimal kalau dia hendak meninggalkan ilmu-ilmu lainnya, maka minimalnya bersama dia membaca al-Qur`an, dia juga mengkhatamkan tafsir al-Qur`an tersebut. Sehingga ketika bulan (Ramadhan) telah selesai, dia telah mengkhatamkan al-Qur`an dan dia memahami maknanya. Dia memahami makna-makna al-Qur`an, bersama itu dia mengkhatamkan satu kitab Tafsir. Seperti TAFSIR IBNU KATSIR atau ringkasannya–dan ini apa yang saya ingat sekarang. Atau TAFSIR AL-BAGHAWI.
Bersambung...

Komentar

Artikel yang Sering Dibaca

PENGUMUMAN PENERIMAAN CALON SANTRI/SANTRIWATI BARU MA'HAD AL ITTIBA' SUMPIUH

Bismillah, berikut adalah daftar calon santri yang diterima di Ma'had Al Ittiba Sumpiuh:


DAFTAR SANTRI BARU

MARHALAH : IDAD TAKHASHSHUSH PUTRA NO NAMA ALAMAT 1 SABRI WIDITIA MAOS CILACAP 2 ZUFAR THUFAIL AL QUDAMA MAJENANG 3 ISMAEL ROMAN RIQUELME CENGKARENG TIMUR 4 MUHAMMAD ALFIAN RAHMANTO DEPOK 5 WILLY WOUNDROUS ISLAM CILACAP 6 MUHAMMAD HASAN BAROROH PALEMBANG

URUTAN ULAMA' KIBAR YANG MASIH HIDUP DI ZAMAN INI

URUTAN ULAMA KIBAR DITINJAU DARI SISI UMUR/USIA (yang masih hidup di zaman sekarang) : Asy Syaikh Hasan bin Abdul Wahhab Marzuq Al Banna. [Lahir 1344 H / 1923 M. Usia 94 tahun.]Asy Syaikh Sholih Al Luhaidan. [Lahir 1350  H / 1929 M -- Usia 88 Tahun.]Asy Syaikh Robi’ Al Madkhali. [Lahir 1351 H / 1930 M -- Usia 87 Tahun.]Asy Syaikh Abdul Muhsin Al Abbad. [Lahir 1353 H / 1932 M -- Usia 85 Tahun.]Asy Syaikh Sholih Al Fauzan [Lahir 1354 H / 1933 M -- Usia 84 Tahun.]Asy Syaikh Ali bin Nashr Al Faqihi. [Lahir 1354 H / 1933 M -- Usia 84 Tahun.]Asy Syaikh Ubaid Al Jabiri. [Lahir 1357 H / 1936 M -- Usia 81 Tahun.]
http://www.sahab.net/forums/index.php?showtopic=152013
Tambahan : Asy Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah Alu Asy Syaikh (Mufti Umum KSA). [Lahir 1362 H / 1941 M --Usia 76 Tahun.] _________
Rasulullah shalallahu 'alaihi wa salam bersabda, "Ilmu ini Dibawa oleh Orang-orang yang Adil (para Ulama’) pada Setiap Generasi. Mereka Menghilangkan Penyimpangan Makna (alQuran dan Hadits) ya…

PENERIMAAN SANTRI BARU MA'HAD AL-ITTIBA' SUMPIUH TAHUN 1439-1440 H/2018-2019 M

📋 *PENGUMUMAN**PENERIMAAN SANTRI/SANTRIWATI BARU MA'HAD AL-ITTIBA' SUMPIUH BANYUMAS JATENG**//Memilih Tempat Tarbiyah Islamiyah Di Atas Manhaj Salafiyah Adalah Perkara Terpenting Dan Mendasar Untuk Mencetak Generasi Umat Islam//*🚪 *TELAH DI BUKA:*
📚 *ANGKATAN*:
*1439-1440 H / 2018-2019 M*🚠 *MA'HAD AL ITTIBA'*
📮 _Jl.Dukuh rt 04 rw 01 kebokura Sumpiuh-Banyumas-Jateng_📊 *MARHALAH*
1⃣ Tahfidz lil banin wal banat
2⃣  I'dad Lughoh
3⃣  Takhosus lughoh*SYARAT PENDAFTARAN*✅ Tahfidz,untuk usia 7 s/d 12 tahun
✅ I'dad & Takhasus, untuk Usia minimal 12 tahun maksimal 17 tahun,dan tidak menerima santri yang sudah berkeluarga.
✅ Sehat jasmani dan rohani, dengan melampirkan Surat Keterangan Sehat dari Dokter/Puskesmas.
✅ Lulus tes tertulis dan wawancara.
✅ Mengisi Surat Pernyataan dari Ma'had.
✅ Sanggup mematuhi tata tertib Ma'had diantaranya:Tidak membawa Hp,Laptop,Mp3-4,Smartphon dan sejenisnya.
✅ Membawa dan menyerahkan :
🔹 FC Kartu Keluarga, Akte Kelahi…

RIS


Radio Ittiba'us Salaf Sumpiuh